beau jeune homme

Thursday, February 15, 2007

a move - not a farewell


Dear All Readers,

I would like to let you know that by now this blog will be no longer active. You guys can still read it but there'll be no new post in here. You can still give comments, and i can still read and response to it. You guys can still shout in the box and i can hear it.

And by now, i let you know that i move to

www.diaryfrilo.net

I hope you could change my address on your links to the above address. I really hope you don't mind.

I am looking forward to meet you on my new site.
Thanks for the time we're connected through this blog and hopefully it will be better relationship through the new one.

Good Bye. Hiks Hiks.

Frilo Fitrasali Hutagalung

Labels:

posted by frilo at 7:44 PM 6 comments

Tuesday, February 06, 2007

Super Beta

Blog ini masih Beta
Tapi kalo mo liat boleh aja.

www.diaryfrilo.net

silahkan..
posted by frilo at 12:51 PM 3 comments

Monday, February 05, 2007

Pesan Ketika Banjir

RRRrrr! Jakarta mulai hujan deras Kamis sekitar jam sembilan malam. Hujan yang baru berhenti besoknya sekitar jam sepuluh. Jadilah banjir dimana-mana (di daerah yang biasa terkena banjir, red). Menurut berita tadi sore, ketinggian banjir di titik terburuk mencapai tiga meter. Hohoho, kolam renang aja ngga segitu dalam. Ngga heran kalo di suatu jalan di Jakarta terdapat satu kendaraan SUV terapung di tengah-tengah banjir.


Hari itu Jum’at, 02 Februari 2007, perjalanan dari tebet barat dalam ke cikini raya hampir ngga ada gangguan. Paling banter tuh genangan air setinggi 20-an sentimeter di jalan tebet barat dalam raya. Itu pun ‘hanya’ sepanjang 20-an meter. Saya sebut ‘hanya’ demi menghormati penghuni Jakarta yang mengalami derita yang jauh lebih parah. Bisa dibilang apa yang saya derita memang ngga seberapa.

Baru keluar kamar setelah hujan reda, jadinya kesiangan berangkat kerja. Ini pertama kalinya buat saya merasakan banjir di kota ini. Jadi ngga gitu tau situasinya bakal seperti apa. Semua yang saya lihat di perjalanan adem-ayem aja sampai datangnya panggilan dari upline saya, sebut saja Johan. Ringkasannya :

‘frilo, kamu lagi dimana ?’
‘lagi di jalan mas, naik metromini’
‘di jalan banjir ga ? aku masih di rumah nih’
‘sekarang baru nyampe saharjo dan ngga banjir kok mas’
‘oh ya udah deh, ntar bilangin yang lain ya kalo aku mungkin agak siangan nyampe kantor soalnya di sini udah rada tinggi banjirnya’
‘oh iya mas ntar disampein’

FYI, Johan tinggal di daerah depok, pelanggan setia banjir. Bret, sampailah di kantor ‘tercinta’. Meuni sepi kieu euy. Dari seratusan orang, yang datang jam tujuh hanya empat orang dan baru hampir setengah penuh jam delapan-an.

Selang dua jam, bos besar (sebut saja Rukito) terima panggilan kalo tanggul dekat rumahnya baru aja jebol, dan praktis (kemungkinan besar, red) rumahnya bakal kedatangan air tak diundang.

‘duh, saya harus pulang nih, ntar kalo ada butuh apa-apa langsung telepon aja’
‘oh iya pak, hati-hati pak..’

Wah, kasian si bos. Baru nyampe kantor dah harus pulang lagi. Banjir yang ini sepertinya ngga main-main. Buktinya sebelum jum’atan Johan kirim pesan :

‘Frilo ak kayaknya gak bisa nerusin ke kantor krn terjebak banjir dan macet’

Good luck deh buat yang lagi menderita karena banjir.

Sorenya saya berangkat ke Bandung pake kereta. Sungguh sial ya nasib, kereta mandek. Kereta saya harusnya berangkat jam setengah lima sore, baru datang jam sembilan malam. Kirain saat itu juga bakal langsung berangkat ke Bandung. Ternyata harus nunggu lagi sejam baru bisa cabut dari gambir. Dan itupun harus berhenti lagi di stasiun manggarai.

Alhamdulillah ada pesan dari wanita-humble. Been too long not using cell phone to call rather than to send messages, jadi saya panggillah wanita-humble. Ternyata 'waktu' cepat sekali berlalu di simcard gsm. Argh.

Sepertinya lebih baik tidur. Dan tebak jam berapa saya tiba di Bandung? Yap, jam tujuh pagi. Berarti butuh seharian penuh dari stasiun gambir ke stasiun bandung.

Hari Minggu dan saya kembali ke Jakarta. Ada berita kalo underpass UKI udah kayak danau. Berhubung ngga lewat situ jadi tetap masih bisa nyaman ke Jakarta. Turun di dekat Gelael MT Haryono, dilanjutkan berjalan kaki sejauh satu-an km sampai pintu kost.
Alhamdulillah, so relieved.

‘Mengapa ibukota ini selalu seperti ini ?’ mungkin adalah pertanyaan yang diajukan orang-orang yang non-penghuni kota ini. Penghuni kota ini sendiri sepertinya sudah terbiasa untuk menghadapi ini tiap musim penghujan. Sudah terbiasa dengan cara penanggulangan mereka masing-masing.

Tapi mengapa sang pria militer itu sangat bersemangat dengan proyek busway-nya ? Berpikir kreatif demi kenaikan tarif busway-nya ? Bagaimana dengan proyek penanggulangan banjir yang juga diusungnya?

Tidakkah dia tahu anekdot ini ‘man can only do one thing at one time’ ?
Sepertinya dia tidak suka membaca.

Regards,
frilo fitrasali hutagalung
posted by frilo at 12:39 PM 6 comments

Thursday, January 25, 2007

For The Sake Of A Shirt


i'm alone for our last goodbye
but you're free

Pertama kali tinggal di kost disini, males banget mau cuci baju sendiri. Jadi waktu itu aku pake jasa cuci-setrika baju yang pake sistem kiloan. Jatuh-jatuhnya jauh lebih murah daripada harus laundry kain sarung di jasa laundry premium.

Itu hari Jum’at sore dan aku maghribnya mau berangkat ke Bandung. Jadi aku titip beberapa kilo pakaian ke bapak kost buat dikasihin ke petugas laundry yang besoknya bakal datang jemput tuh pakaian.

Sepulang dari Bandung, hari seninnya pakaian diantar. Surprise. Yang diantar bukan pakaianku. Entah itu pakaian punya siapa yang jelas bukan kepunyaanku karena ada seragam pegawai negeri sipil di dalamnya. Ternyata punya pak Rojak, jiranku. Aku selanjutnya minta dicek lagi dan pakaianku diantar malam itu juga. Malamnya, pakaianku diantar. Kali ini benar.

Dua hari kemudian aku baru sadar di antara pakaian yang diantar, ngga terdapat kemeja lengan panjang. Dicari di lemari, kemeja itu juga ga ada. Aku mulai mikir nih petugas pasti lupa lagi.

Jadi pas dia datang ke kost buat ngantar pakaian bapak kost, aku tanya tentang kemeja itu kenapa ga ada di antara pakaian yang diantar kemaren.


‘mas, kok di pakaian yang kemaren ga ada kemeja lengan panjang ya’
‘kemejanya warna apa mas, itu udah lengkap loh saya antar’
‘seingat saya, saya taruh kemeja di situ, yang saya ingat warnanya putih garis-garis biru hitam’
‘perasaan yang kemaren udah komplit loh mas’
‘tapi ga ada tuh mas’
‘ya udah nanti saya cari lagi, siapa tau ketukar ke pakaiannya pak Rojak, rumahnya dekat sini kok’
‘oh ya udah, saya tunggu mas, makasih’

Sehari, dua hari, seminggu, ga ada kabar dari si petugas. Dan kemaren aku ketemu lagi sama dia di kost, pas dia ngantar pakaian bapak kost. Aku tanya lagi, dan dia bilang tetap ga ada. Aku mulai bingung sekarang siapa yang salah.

Jujur aku salah waktu itu ngga mencatat rincian pakaian yang aku kasih buat di cuci-setrika. Dan dia juga salah ngga buat catatan rincian pakaian yang dia cuci-setrika. Masalahnya sekarang :


‘kemejaku ada dimana ??’

Masalahnya itu kemeja yang aku pake waktu wisuda, jadi nilai historisnya tinggi. Aihh. Aku udah mulai marah ama nih petugas. Kemaren pas ketemu itu dia tanya :


‘mas ada pakaian yang mau dicuci ngga?’
(berhubung aku udah ilang kepercayaan jadinya aku jawab)
‘oh ngga ada mas’
(padahal pengen aku jawab gini : ‘selama kemeja itu ngga balik, aku ga bakal cuci di mas lagi’)

Tapi berhubung terlalu kasar jadinya ngga aku bilang. Takut dia marah dan takut bikin orang juga jadi ngga percaya ke dia, padahal mungkin aja aku yang salah, bukan salah dia.

Dan parahnya, tadi sore abis pulang kerja aku obok-obok keranjang pakaian kotor, eh ternyata ketemu itu kemeja. Yang selama dua minggu ini aku cari-cari. Udah ada jamurnya dikit, mungkin itu hukuman dari Yang Maha Kuasa buatku.

Kemeja yang udah bikin aku marah sama orang. Kemeja yang bikin aku berprasangka buruk ke orang. Honestly, ciee, aku jarang banget prasangka buruk ke orang meskipun udah dihina-hina seancur-ancurnya. Kayak yang ada di blog si kawan itu lah.

Gara-gara posesif ke kemeja itu, aku jadi ngga enak hati ke itu petugas. Sekarang mulai bingung mau ngapain. Ada banyak pilihan buat diambil.

- cuek aja. anggap aja ngga pernah terjadi dan ga usah berhubungan dengan penyedia jasa itu lagi karena udah tengsin berat.
- minta maaf ke petugas itu dan bilang kalo aku khilaf dan bilang bakal cuci-setrika di situ lagi.
- cuek dan mulai cuci-setrika di situ lagi.


Bingung mau pilih yang mana.

Pilihan poin pertama lumayan asik, karena udah putus hubungan jadi ya siapa elu siapa gw. Tapi ini pilihan paling banci dan unlikely-to-take.

Pilihan paling aman pasti yang poin terakhir. Mutualisme. Dia senang karena aku cuci-setrika di situ lagi, aku juga senang karena dia ga tau kalo ternyata itu salahku dan aku tetap bisa cuci-setrika di situ tanpa ada malu. Tapi ini pilihan paling banci kedua. Aihh.

Dan sepertinya lebih baik ambil yang poin tengah. Minta maaf. Konsekuensinya yang pasti bisa macam-macam, terserah di dianya. Kumaha maneh wae lah.

- dia marah semarah-marahnya dengan segala caci-maki.
- dia pura-pura nyantai dan mempersiapkan revenge.
- dia bersikap pria-sejati dan menerima permohonan maafku dan mulai dari awal lagi.
- dia ga mau terima pakaian dari aku lagi.

Apapun itu, ya harus seperti itu. Hak dialah itu mah. Asal jangan sampai ada bogem mentah aja di pelipis kiriku.

Kadang-kadang kok kita jadi buta sebuta-butanya kalo terjadi apa-apa ke sesuatu yang kita merasa posesif banget ke sesuatu tersebut. Pasti kalian juga pernah kek gitu. Biasanya ke adik sendiri.


‘dompet kakak mana ?kamu ambil ya ?’
‘ngga kok kakak, adik ngga ambil, mungkin kakak salah taruh’

-atau-

‘woy, van houten abang mana iok?tadi kan iok yang pegang’
‘enak aja, abang kira iok ga punya sendiri’
‘tapi kan tadi di situ dekat iok duduk, kok bisa ilang?’
‘ye..meneketehe coy, tanya tuh ama si wolverine kesayangan mu’

Mungkin pernah terjadi, aku yakin banget lah. Everybody makes mistake. Yang penting kesalahan itu ngga diulangin lagi, meski di kesempatan yang beda. Biar jadi pelajaran aja.
Dan kali ini aku berbagi ke kalian pengalaman ini. Mudah-mudahan ada manfaatnya bapak ibu sekalian.

warm regards,
santiago
^_^
posted by frilo at 12:18 PM 10 comments

Friday, January 19, 2007

john doe



hello, good morning how you do

what makes your rising sun so new

guys..
ini hari jum’at dan besok adalah weekend..jadi hari ini biasanya bakal jadi riotic day. hari yang penuh dengan kesibukan, untuk menyelesaikan semua yang seharusnya selesai sebelum weekend datang. rush hour bakal hadir setelah jum’atan dimana antrian pemakaian printer panjang banget dan bakal sering berstatus ‘run out of paper’.

saya sendiri ngga begitu disibukkan pada hari ini karena semua tugas udah selesai dan sekarang cukup santai. jadi saya mensibukkan diri dengan belajar software dan menulis artikel di blog.

jadi tadi pas saya mencoba membuat title dokumen dari suatu template, ada hal yang unik yang selama ini kita tau hal itu ngga pernah ada.

templatenya seperti ini:

title : my very first vessel v-100
code : asme viii division 1
by : john doe

dua baris pertama, ngga ada yang aneh karena hal anehnya ada di baris ketiga. dua kata yang masing-masing terdiri dari empat dan tiga huruf dan berhuruf awal j dan d.

john doe

pasti teman-teman semua pernah dengar nama ini. bukan nama yang sangat asing kalo kita sering nonton film terutama film tentang kriminal. tapi nama di atas bukan nama yang selalu diasosiasikan dengan pelaku kriminal bahkan hampir ngga pernah. john doe adalah nama yang diasosiasikan untuk orang yang tidak memiliki identitas yang jelas. biasanya dibilang : he’s a john doe.

bila seseorang dengan nama tertentu tetapi setelah di-tracking ternyata tidak ditemukan data pribadinya maka orang tersebut biasanya disebut john doe. saya sendiri belum tau john doe itu diberikan untuk pria atau wanita, tapi untuk saat ini anggap saja boleh diaplikasikan untuk keduanya.

ada sih nama buat wanitanya, yakni jane doe. tapi nama ini jarang dipublikasikan mungkin karena wanita memang lebih jelas identitasnya dibanding pria. jadi sepertinya hanya dipakai satu nama untuk keduanya.

kalo alasan-alasan kenapa harus john doe, saya kurang paham. tapi tiap negara atau daerah punya sebutan nama sendiri untuk orang yang dianggap identitasnya ngga jelas.

contohnya:
di arab, namanya menjadi si fulan. di indonesia jadi si anu. yang menarik, di daerah baltik seperti di serbia n bosnia nama sebutannya seperti nama orang sunda, memiliki pola tertentu , contohnya marko markovic, petar petrovic, sima simic, janko jankovic, pera peric. keren juga. sementara kalo di beberapa daerah di indonesia ada nama-nama seperti ucok, asep, dan lain lain.

jadi ada john doe, jane doe dan baby doe, dan komplitlah menjadi sekeluarga yang ngga jelas identitas tiap anggotanya.

out of topic. ini adalah post pertama saya yang sama sekali tidak menggunakan huruf balok atau huruf besar atau yang disebut juga huruf kapital. kalo responsnya bagus mungkin saya bakal lanjutin. kalo responsnya ngga baik, karena mungkin ada yang risih ngelihatnya, mungkin ini yang terakhir. saya rasa penulisan tanpa huruf besar terlihat lebih artistik.

another out of topic. buat yang pernah tinggal di jakarta di kamar yang tanpa pengkondisi udara, mungkin pernah mengalami apa yang saya sering alami. pasti teman-teman pernah keringatan sehabis mandi. suatu hal yang ngga diharapkan sama sekali. ketika butuh kesegaran yang datang malah keringat.

okay. see you when i see you.
regards

santiago
^_^

posted by frilo at 4:47 PM 10 comments

Monday, January 15, 2007

sunday storm

this is the way that i say ' i need you'
this is the way that i'm learning to breathe

Adalah Uya (nama samaran) yang membuat gw berpuasa pesan-singkat dengan nona Chubb selama 4,5 hari. Gara-garanya Uya men-sabotase telepon genggam milik Chubb buat berpesan-singkat ke gw. Sebenernya isi pesannya biasa aja yang intinya cuma minta dibakarin lagunya lifehouse. Tapi nona Chubb malu berat ngerasa kecolongan n minta time-off ke gw, dimulai Minggu 7 Januari.

Satu, dua, tiga dan empat setengah hari berlalu, dan Chubb mengabari kalo she can start it all over again.

Gw bakal ke Bandung hari Sabtu 13 Januari buat beberapa urusan, dan berharap bertatap dengan Chubb. Selanjutnya gw bertanya ke Chubb gimana cara nitipin cd lifehousenya ke Uya. Ternyata Chubb bilang kalo Uya tuh iseng doink minta cd lifehousenya jadi ga perlu dititipin. Yasu donk, gw ga jadi bakar tuh cd n gw tinggalin di Tebet.Impian tatapan ama Chubb ilang deh, huuuf. FYA, Tebet itu di Jakarta, teman-teman. Dan gw bakal tetap ke Bandung.

Bandung, sunday, 14 Januari. Gw sekitar jam 10 pagi pergi ke kostan Rage buat ngasih surat kuasa n sekalian ngobrol ngalor ngidul n nongkrong di kostan dia. Pukul 10.24, telepon genggam gw menandakan ada pesan-singkat masuk. Ternyata dari nona Chubb.

“pak Frilo, jadi mw ti2p cd ato tdk?”

Aseili gw kesetrum ngeliat pesan-singkat itu, cd nya mana ada!!!Sepertinya gw memang tidak ditakdirkan bertatap dengan Chubb. Sambar geledek gede-gedean. Gw memaki diri gw sendiri di kamar si Rage sampai teriak-teriak ga jelas.

Sial!!Bodohnya gw!!Tolol!!Arghggghh!!

Rage : kenape loe Ngir?
Tungir : ah tolol banget dah gw..(selanjutnya gw tereak2 ga jelas)
Rage : ga jelas !!
Tungir : harusnya gw bakar aja n bawa tuh cd...ah bego deh gw..

Selanjutnya gw telepon Chubb bilangin kalo gw jadi titip cdnya n ketemu di PAU setelah zuhur. Agak egois karena gw ga punya cd nya tapi gw usahain buat cari filenya. Rileks?Wah mungkin dah ilang, pun si Rage ga punya koleksi Lifehouse.

Allah SWT masih sayang ke gw. Gw jadi teringat file mp3 lifehouse masih ada di telepon genggam gw. Good. Alhamdulillah. Sekarang yang gw butuhkan adalah koneksi bluetooth buat mindahin tuh lagu, dan juga pembakar cd buat bakar jadi cd.

Bret bret bret. Gw beli cd verbatim pake kotak, pinjem bluetooth adapter n pembakar cd. Butuh waktu cukup lama buat pindahin tuh lagu 100-an megabita ke komputer dari telepon genggam via bluetooth. Gw buat 2 cd, satu buat Uya n satu lagi buat Chubb. Gw ga mau lagi dibilangin ga peka.

Alhasil, cd baru selesai gw bakar jam 13.05. Chubb minta gw anter cd nya sebelum 13.30 di PAU karena PAU dah sepi pengunjung. Insya Allah Chubb.

Gw sekejap lari keluar kost dan langsung menuju angkot, meluncur ke ITB. Ah gw lupa. CD belum dilabelin. Gw singgah bentar di salah satu teras kost di jalan sumur bandung buat isi label cd. Bret. Selesai.

Gw lanjutin berlari menuju PAU, dan dari jarak puluhan kaki terlihat baju coklat si Chubb yang biasa dipakenya. Sendirian di teras PAU. Duh kasian si Chubb. Maafin gw Chubb.

Ciiiittttttttt. Akhirnya gw tiba dengan selamat di depan Chubb dan men-deliver 2 cd itu. Ah, lega banget bow.

Jadi guys, berdoalah. Mudah-mudahan di-ijabah. Kek di lagunya switchfoot yang only hope:

“to be only yours i pray for you're my only hope”

Ga nyambung ya. Masa sih?Nyambung lah. Gimana sih bow. Kalo kita ngga do'a ya ga akan dikabulin lah. Gw senang banget siang itu walau ditandai dengan jealousy pas makan di Nyawang. She talked about him and it hurt deep in my heart. That was just fine. My Smiles n laughs in disguise of my hurted feeling. Gw harus sadar hati gw lagi makan siang bareng seorang Chubb. Apa cuma gw yang ga kenal dia dari dulu? Kemana aja gw selama ini ? Oiya, di lab. Gw di lab. Hehehe.

Buat nona Dian, Tyara, Chubb : selamat ber-kulker !! Jangan ketinggalan handuk, ntar repot sendiri. Garing euy.

Sekarang, gw dah kembali ke cubicle, kembali bekerja. Selamat Pagi !
posted by frilo at 6:40 AM 11 comments

Thursday, January 11, 2007

1st Month, Article, and Questions

December 11th 2006, i started to work in this company. Now it’s been completely a month. Today is the day of joy. Now i have to redefine the meaning of joy.

It’s not that i have a bad record if we need to review the my last 30 days. I’ve done some tasks that were submitted to me. Since there’re no complains then i guessed i’ve done them well enough.

Who wants to grow bigger? I do. I need to make higher progress, the one that makes a sense of my life. The one that if i walk out of this company, i walk out with something.

My job is not so complicated that turns me into grey. Should you know what i’m doing, hereby i show you.

I work in a company that focuses its business in oil and gas sector. It gives engineering and asset services to clients, and also manpower supply to other AMEC company across the world. If you guys know the term of EPC (Engineering,Procurement,Construction) Company, then this company will provide the ‘E’ only.

The product of this company is known as FEED (Front End Engineering Design). It gives a complete engineering document requested by client. It consists of detail drawings and calculations of all equipments of every discipline. Mechanical Discipline, where i work, deals with static and rotating equipments.

Static equipments mean equipments that don’t have moving parts, these equipments are Drum, Tank, Pressure Vessel, etc.

Rotating equipments have moving parts. These equipments are pumps, compressors, engines, etc.

Mechanical engineers are subjected to provide documents of these equipments. The data sheet and equipment specification should be fulfilled. After both documents are done, we get to the next task. Provide a requisition.

We need to do an equipment requisition to vendors. The term ‘vendor’ could mean the equipment seller. We give them a requisition document together with the data sheet and specification of the equipments, to see if they could meet our requirements. Then they send feedbacks to us about the requisitions, to tell us how they meet our requirements.

Then we process all feedbacks from vendors, this phase is called TBE (Technical Bid Evaluation). We evaluate vendors’ documents and pick one that best meets our requirements, with all respective considerations.

It’s all done. Then we gather all the documents and send them to client, which are to be issued for comments or approval.
Quite simple huh.

Alright then, i’ve got some questions to ask you guys. Here they are:
1. Which one do you prefer ?Working in a company with stuck career but high income or a company with promising career and adequate income? Please explain your reasons briefly.
2. Why won’t you work for the government’s company?
3. Which one do you prefer? Lower income job in big cities or higher income job in remote places? Regarding the equivalent position level. Please explain your reasons briefly.

Guys, please be informed that i’m not asking these questions in the sake of money. Not at all. Pas Du Tout. Indeed they’re money oriented questions but your answers will tell the differences. I think it’s all about how we should manage our future life. And i’ve already got my own answers. I’ll let you know later.

Thanks for reading this long article. I’m sorry for providing it in english. Hope you understand. Hope our english gets better. =D

PS : If only you see something wrong or misunderstood, please let me know.

regards
santiago
^_^
posted by frilo at 12:26 PM 13 comments

Saturday, January 06, 2007

Resignation

sebelum hujan, mega muda menghilang
setelah hujan, kambing keluar kandang

Pertama dulu ketika aku diwawancara staff HRD menyangkut loyalitasku untuk bekerja di perusahaan ini aku agak canggung menjawabnya.

“apa yang membuat kamu bakal tetap bekerja di sini?”
“saya pikir saya menikmati pekerjaan engineering”
“bagaimana bila ada tawaran dari perusahaan lain?”
“saya akan berusaha untuk tetap di sini, saya pikir saya butuh pengalaman dan belajar banyak di sini, dan itu butuh waktu lebih dari beberapa bulan bahkan tahun”
“baguslah kalau begitu, mudah-mudahan kamu betah di sini”
“ya, mudah-mudahan”

Itu sekitar akhir november tahun lalu. Sudah berjalan hampir sebulan aku bekerja di perusahaan ini dan terlibat di dua proyek yang sampai saat ini masih berjalan. Proyek A benar-benar menguras tenaga dan otak. Bekerja bagai single fighter menyelesaikan desain bagian mekanikal dari suatu pabrik. Proyek B tidak terlalu menguras tenaga dan otak karena dikerjakan bertiga, dan jenis pekerjaannya juga ga susah.

Proyek A benar-benar membuatku pusing berat. Tingkat pertanggungjawaban penuh harus dipikul sendirian. Pertanyaan ‘What If....?’ selalu muncul.

“gimana kalo alat ini gagal beroperasi secara efektif?”
“gimana kalo perhitungannya salah?”
“gimana kalo ga bisa kejar deadline?’
“gimana kalo ada yang cedera gara-gara kesalahan desain?”
“siapa yang bakal terusin desain ini kalo aku resign?”

Pertanyaan di atas sangat mungkin bertambah terus. Mungkin sekali. Lewatkan empat pertanyaan pertama, dan masuk ke pertanyaan ke-lima. Tapi aku ga bakal membahas jawabannya. Tapi topiknya, yaitu :

Resign

Kemaren kamis sore, aku ngobrol dengan bang Ramona Jaya Sembiring (M’91), senior engineer ku. Dia udah lima bulan bekerja di perusahaan ini dan udah ada sekitar sepuluh orang yang keluar masuk selama lima bulan itu. Dan yang paling parah ada yang resign setelah hanya hampir sebulan bekerja. Fiuhh. Alhamdulillah, kalopun aku harus resign, aku bukan yang tergila.

Kami (aku dan bang RJ) ngobrolin itu karena jauh di sebelah kiri mejaku ada yang bersiap untuk resign sore itu. Yap, dia teman seangkatanku sendiri di mesin. Wishnu. Kalo dia, udah hampir dua bulan kerja di sini, di bagian technical safety. Ga ada lagi deh teman mail-chat di kantor.

Jangan tanya aku dia pindah kemana karena aku udah janji ke dia ga akan bilang ke orang lain. Jadi jangan tanya aku, kalo mau tanya aja sendiri.

Hereby, i’d like to generate several reasons why people resign. For your acknowledge only.

Pas ngobrol itu bang RJ sempat mengajak aku untuk berwiraswasta mendirikan pabrik etanol. Aku dulu sempat ditawari teman buat sama-sama bikin pabrik kelapa sawit di Medan. Wah asik jg sebenarnya. Mmmmh.

Aku mencoba mengambil sisi positifnya. Ga ada yang salah dengan resign. Tapi resign lah dengan cara yang baik dan benar, sopan dan etis. Seperti yang temanku itu lakukan dan sesuai dengan aturan perusahaan.

Bilang ke atasan dua minggu sebelum resign. Selesaikan pekerjaan yang masih di dalam tanggung jawab kita. Siapkan pengganti, bila ada. Selesaikan urusan administrasi dan logistik dengan perusahaan.

Pada hari H. Beri salam perpisahan dengan semua rekan kerja, atau paling tidak lingkungan kerja terdekat. Dan, traktiran. Kemaren dapat lagi 1 slice pizza dari temanku itu. Another pizza break. Thanks Nu.

Okay. Buat yang resign, Selamat melanjutkan hidup pilihanmu. Semoga sukses.

posted by frilo at 2:05 PM 8 comments

Thursday, January 04, 2007

Id Adha 1427H & Tahun Baru 2007M

Tidak ada suatu perbuatan apapun yang lebih terlambat dari pada penyesalan. Jadi sekarang aku mau mengucapkan tahniah kepada semuanya untuk dua hal bahagia ini.

Id Adha 1427H & Tahun Baru 2007M

Untuk semua hal baik agar menjadi lebih baik. Buat yang ber-qurban, mudah-mudahan diterima Allah SWT. Buat yang merayakan tahun baru, mudah-mudahan semua hal baru yang diterima bisa bermanfaat.

Ini postingan pertama di tahun 2007. Mudah-mudahan aku bisa berbagi kebahagiaan yang lebih membahagiakan dan pengalaman yang lebih bermanfaat.

Amin
Warm Regards
Frilo Fitrasali Hutagalung
posted by frilo at 12:24 PM 3 comments

Monday, December 25, 2006

Pizza Break

Ini sepenggal cerita yang terlewatkan minggu lalu. Minggu kemaren tumben-tumbenan ada pizza break di kantor. Whoaa..
Ceritanya ada yang punya rejeki dan pengen berbagi ama kita-kita. Jadilah satu kantor berisi puluhan orang dicekoki 1 slice pizza per orang.Lumayan lah buat mengurangi kekangenan, halah, makan pizza lagi. Though 1 slice sepertinya kurang banyak, walaupun baru 1 jam yang lalu makan siang.Jadi, 10 menit harus disisihkan untuk melahapnya. Maksudnya 10 menit dari mulai meyobek chilli sauce ampe cuci tangan. Gitu loh.

Oke. Enough for the pizza stuff. Kemaren pas dikasih pe-er ama Bodh, jadi teringat belum men-submit pe-er dari Phie2t. Maaf jeng, bukan kesengajaan. Jadilah sekarang aku publish hasil kerjaku.

Pe-er bongkar tas. Yasudeh. Ini tas yang setia menemani selama ini. Udah berumur setahunan. Udah ada bekas ditusuk benda tajam, sedikit bolong lah. Cuman aku ga ingat kapan kejadian pastinya. Yah beginilah tas berikut isinya. Terkadang isinya lebih bervariasi tergantung sikon. Kadang jg kosong dan hanya ada jas hujan. In general, isinya biasa aja. Binder, buku tulis, kalkulator, kacamata, wrist band, DVD, CD, stationery (banyak yah..), earphone n handsfree, ama kertas-kertas kecil kayak faktur, strug, dll, dan juga ada pasfoto 3 lembar.


In details. Gambar di sebelah kiri ini terdiri dari:
DVD Brother (hasil bajak). Alat tulis (pulpen cair, correction pen, pensil, stabilo, stapler, spidol, penghapus. Di bagian atas, terlihat fotokop KTP, kartu anggota Zoe Corner Bandung, Pin, Voucher cetak foto, kwitansi foto wisuda LFM, undian batere ABC yang baru dapet souvenir doink.
Trus ada handsfree n earphone. Biar bisa refreshing pas ngantor. Bekerja sambil dengerin musik tuh asik. Ada juga gunting buat hal-hal yang tidak bisa diduga-duga. Bukan mo jadi preman kantor tapi buat gunting kertas doink kok. Oh ada juga isi pensil mekanik. Udah ntah berapa lama ga kusentuh-sentuh. Dan yang terakhir, di bagian atas, ada paper clip.


Ini detail berikutnya. Sepertinya sudah terlalu jelas ya. Okelah.
Di bawah binder ada buku tulis, tempat aku nulis desain tugas akhir. Masih sering dibawa. Binder, ini binder tingkat 4 dulu, masih banyak ilmu di dalamnya. Jadi masih dijaga dengan baik.
Kacamata, aku pake kacamata kalo di kelas pas kuliah, mulai tingkat 1. Sekarang berhubung minus mata semakin besar, jadi hampir selalu dipake. Wristband, kalo lagi mo olahraga n kongkow-kongkow. Kalkulator berstiker Juventus, plus pasfoto.

Oke. Segitu dulu. Sepertinya pe-er ini cukup asik kalo diteruskan ke other blogger. Jadi aku pilih blogger yang aku penasaran isi tasnya apa aja. Buat Dian, Tyara, Dimas, Brahmasta, Bodhi, selamat mengerjakan ya'. Jangan malas.

By the way, kenapa yah aku sudah terlalu bahagia hanya dengan bertemu dengannya, hahaha, such a feeling..apa karena aku di jakarta ya..ah life..kata abegeh2 mah, "ah luph"..hihihi

Tampaknya ntar sore hujan lagi, jadi semua aktivitas harus selesai sebelum hujan. Do'ain besok pindahan kost gw lancar2 aja ya'. Oke, ampe ketemu lagi.
posted by frilo at 7:24 AM 12 comments